Makalah posisi pada shalat Jumat gender campuran

Masjid Ibnu Rusyd-Goethe merepresentasikan doa bersama dari setiap jenis kelamin berdasarkan pengalaman sosial kita, konstitusi dan sumber sejarah dari masa hidup Nabi Muhammad. Dalam Alquran sendiri tidak disebutkan larangan sholat berjenis kelamin sama.

Realitas kehidupan Eropa kami secara konsisten dirancang sedemikian rupa sehingga pria dan wanita tampil dan bekerja bersama di semua area publik. Tidak ada bidang kehidupan yang dipisahkan berdasarkan gender selain dari komunitas agama Islam, olahraga kompetitif, dan toilet umum. Baik taman kanak-kanak, sekolah, universitas, atau praktik profesional tidak diatur berdasarkan gender. Kesetaraan hak yang dijamin dalam Konstitusi Jerman menjadi falsafah hidup yang menurut kami tidak hanya terbukti bagi perempuan, tetapi juga bagi laki-laki, karena bagi mereka juga hal ini menghasilkan keragaman peran yang semakin luas. Hak yang sama menguntungkan semua lapisan masyarakat. Dari perspektif sosial saat ini, tidak ada alasan untuk memisahkan kerangka doa berdasarkan gender.

Dalam hal sejarah agama, kami mencatat bahwa selama masa hidup Nabi Muhammad, ada tingkat pemisahan gender yang jauh lebih rendah di antara suku-suku daripada yang diasumsikan secara umum. Baru setelah pengambilalihan Khalifah kedua, Omar Ibnu Khattab, pembentukan patriarki yang gigih dalam Islam dimulai, yang berlanjut hingga hari ini.

Sudah pada saat Alquran diturunkan ada doa campuran gender. Pada saat itu, masjid rumah pertama yang disebut didirikan, yang terpenting adalah masjid rumah Muhamad. Muhammad mengajar istri dan putrinya dalam Alquran dan dalam pelaksanaan sholat. Aisha dan Umm Salama berada di barisan depan saat salat Jumat (lihat Jesper Petersen, “The Women of Medina”, Ibnu Rushd-Goethe Verlag, 2018). Karena posisi mereka dalam sholat, dapat diasumsikan bahwa mereka berdiri di antara laki-laki.

.Doa baris pertama menunjukkan kekuatan politik pada masa itu, yang ditentukan oleh kedekatan dengan Muhammad dan pengetahuan tentang isi wahyu dan bentuk-bentuk doa. Berkaitan dengan masa sekarang, ini berarti perempuan dilarang sholat, karena mereka harus sholat di belakang baris terakhir laki-laki. Dengan berdoa bersama laki-laki dan perempuan, kita membubarkan struktur kekuasaan patriarki ini, tetapi tidak menciptakan sesuatu yang baru, tetapi mengingat masa hidup Nabi Muhammad dan penghargaan serta penghormatannya terhadap perempuan dalam semua peran.

Wanita juga memiliki masjid rumah. Contoh paling menonjol dari ini adalah Umm Waraqa, yang terkait erat dengan Muhammad. Dia juga mengunjunginya ketika suaminya tidak ada (lihat Jesper Petersen, “Para Wanita Madinah”, Ibnu Rusyd-Goethe Verlag, 2018) Muhammad memerintahkan mereka dalam doa sehingga mereka dapat menjalankan rumah tangga mereka di dalamnya. Dalam hal apapun, hadits yang sesuai membenarkan bahwa perempuan boleh jadi imam bagi perempuan lain. Pertanyaan apakah Umm Waraqa juga shalat di hadapan laki-laki sebagai imamin dapat dijawab dengan penegasan yang tinggi, karena dia memiliki setidaknya dua muazin yang menyerukan sholat. Oleh karena itu, masjidnya akan menutupi lebih dari rumahnya sendiri, sehingga pria-pria asing pasti datang kepadanya untuk sholat, yang biasanya dia pimpin dengan berdiri di depan mereka.

Alasannya, mengapa wanita di belakang masjid, atau bahkan di ruangan lain, shalat, saat ini memimpin daya tarik seksual wanita, terutama saat turun, di mana dia menunjukkan pria dari belakang dan dengan demikian membangkitkan gairah seksualnya. Kami menolak seksualisasi doa ini, karena pertama, kami percaya bahwa konteks doa adalah ruang bebas gender di mana kami berdiri bersama sebagai manusia, bukan pria dan wanita. Dan kedua, kami pikir laki-laki cukup mampu menahan nafsu mereka. Pemisahan gender dalam doa yang diprakarsai oleh pengikut Muhammad dan selanjutnya diturunkan tidak diwakili oleh kami.

Sentuhan jenis kelamin lainnya setelah ritual mencuci doa membawa dalam pandangan tradisional ke ketidakabsahannya. Di sini menurut kami masuk akal untuk membedakan antara sentuhan biasa dan sentuhan berdasarkan hasrat seksual. Masing-masing dan setiap orang harus memutuskan sendiri jenis sentuhan apa yang terjadi di masjid saat shalat. Secara umum, seseorang dapat berasumsi bahwa itu adalah sifat interpersonal yang normal dan tidak ada hubungannya dengan keinginan untuk seksualitas, juga tidak memupuknya. Sentuhan saat berdoa juga minimal dan biasanya tidak disengaja.

Akhirnya, pria dan wanita di Mekah telah sholat berjamaah di Mekah selama berabad-abad, karena haji jelas diartikan sebagai waktu dan tempat yang bebas gender. Kami berharap semua konteks shalat dapat dideseksualisasikan dan dalam semua konteks sholat, aspek kesetaraan semua orang di hadapan Allah dihormati, sehingga saling menghormati gender menjadi kenyataan dalam konteks ini juga.

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *